TOKOHERBALANNA.COM

22/02/11

Cara Tepat Pengobatan Kanker Paru-Paru Dari Tingkat Stadiumnya

1 comments
(sambungan dr sblmnya...)

Contoh terapi adjuvant adalah kemoterapi atau radioterapi diberikan setelah operasi pengangkatan tumor dalam upaya untuk membunuh sel tumor apapun yang tetap setelah operasi.

Bedah: Operasi pengangkatan tumor umumnya dilakukan untuk terbatas-tahap (tahap I atau kadang-kadang tahap II) NSCLC dan merupakan pilihan perawatan untuk kanker yang belum menyebar di luar paru-paru.

Sekitar 10% -35% kanker paru-paru bisa diangkat dengan operasi, tetapi penghapusan tidak selalu menghasilkan penyembuhan, karena tumor sudah mungkin telah menyebar dan dapat terjadi kembali di lain waktu.

Di antara orang-orang yang memiliki kanker, paru-paru diisolasi tumbuh lambat dihapus, 25% -40% masih hidup lima tahun setelah diagnosis.  Penting untuk dicatat bahwa meskipun tumor mungkin anatomi cocok untuk reseksi, operasi mungkin tidak dapat dilakukan jika orang yang memiliki kondisi serius lainnya (seperti jantung berat atau penyakit paru-paru) yang akan membatasi kemampuan mereka untuk survive an operation. bertahan operasi.

Kurang sering dilakukan dengan SCLC dibandingkan dengan NSCLC karena tumor ini cenderung dilokalisasi pada satu daerah yang bisa dihapus.


Prosedur bedah yang dipilih tergantung pada ukuran dan lokasi tumor. Ahli bedah harus membuka dinding dada dan mungkin melakukan reseksi baji paru-paru (pemindahan sebagian dari salah satu lobus), sebuah lobektomi (penghapusan satu lobus), atau pneumonectomy (pengangkatan seluruh paru-paru).

Kadang-kadang kelenjar getah bening di daerah paru-paru juga akan dihapus (limfadenektomi). Pembedahan untuk kanker paru-paru adalah prosedur pembedahan besar yang memerlukan anestesi umum, rawat inap, dan tindak lanjut perawatan untuk minggu ke bulan.

Mengikuti prosedur operasi, pasien dapat mengalami kesulitan bernapas, sesak napas, nyeri, dan kelemahan. Risiko operasi termasuk komplikasi akibat perdarahan, infeksi, dan komplikasi dari anestesi umum.

Radiasi: Terapi radiasi dapat digunakan sebagai pengobatan untuk kedua NSCLC dan SCLC. Terapi radiasi menggunakan energi tinggi sinar-X atau jenis radiasi untuk membunuh sel kanker membagi.

Terapi radiasi dapat diberikan sebagai terapi kuratif, terapi paliatif (menggunakan dosis radiasi yang lebih rendah dibandingkan dengan terapi kuratif), atau sebagai terapi adjuvant pada kombinasi dengan pembedahan atau kemoterapi.

Radiasi ini baik disampaikan secara eksternal, dengan menggunakan mesin yang mengarahkan radiasi terhadap kanker, atau internal melalui penempatan zat radioaktif dalam wadah disegel di dalam area tubuh mana tumor terlokalisir.

Brakiterapi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan penggunaan sebuah pelet kecil bahan radioaktif ditempatkan langsung menjadi kanker atau ke saluran napas di samping kanker.Hal ini biasanya dilakukan melalui bronkoskop.

Terapi radiasi dapat diberikan jika seseorang menolak operasi, jika tumor telah menyebar ke daerah seperti kelenjar getah bening atau trakea membuat operasi pengangkatan tidak mungkin, atau jika seseorang memiliki kondisi lain yang membuat mereka terlalu sakit untuk menjalani operasi besar.Terapi radiasi umumnya hanya menyusut tumor atau batas pertumbuhannya ketika diberikan sebagai terapi tunggal, namun dalam 10% -15% dari orang itu mengarah pada remisi jangka panjang dan paliatif pada kanker.Menggabungkan terapi radiasi dengan kemoterapi lebih lanjut dapat memperpanjang kelangsungan hidup ketika kemoterapi diberikan.  Dalam prosedur ini, beberapa balok radiasi yang datang dari arah yang berbeda difokuskan pada tumor selama beberapa menit untuk jam ketika kepala diadakan di tempat dengan bingkai kaku. Hal ini akan mengurangi dosis radiasi yang diterima oleh jaringan bersifat kanker.

Untuk terapi radiasi eksternal, proses yang disebut simulasi diperlukan sebelum perawatan.  Menggunakan CT scan, komputer, dan pengukuran yang tepat, simulasi memetakan lokasi yang tepat di mana radiasi akan disampaikan, disebut bidang pengobatan atau pelabuhan.

 Proses ini biasanya memakan waktu 30 menit sampai dua jam. Perlakuan radiasi eksternal itu sendiri umumnya dilakukan empat atau lima hari seminggu selama beberapa minggu.

Terapi radiasi tidak membawa risiko operasi besar, tetapi dapat memiliki efek samping yang tidak menyenangkan, termasuk kelelahan dan kekurangan energi. Sebuah mengurangi jumlah sel darah putih (rendering orang yang lebih rentan terhadap infeksi) dan tingkat darah rendah platelet (pembekuan darah membuat lebih sulit dan mengakibatkan perdarahan yang berlebihan) juga dapat terjadi dengan terapi radiasi. Jika organ-organ pencernaan berada di lapangan terkena radiasi, pasien mungkin mengalami mual, muntah , atau diare . Dapat mengiritasi kulit di area yang diobati, tapi iritasi ini umumnya membaik dengan waktu setelah perawatan telah berakhir.

Kemoterapi: Baik NSCLC dan SCLC dapat diobati dengan kemoterapi. Kemoterapi mengacu pada pemberian obat yang menghentikan pertumbuhan sel kanker dengan membunuh mereka atau mencegah mereka dari membagi. Kemoterapi dapat diberikan sendiri, sebagai adjuvant untuk terapi bedah, atau dalam kombinasi dengan radioterapi. Sementara sejumlah obat kemoterapi telah dikembangkan, kelas obat yang dikenal sebagai obat berbasis platinum telah menjadi paling efektif dalam pengobatan kanker paru-paru.

Kemoterapi adalah pengobatan pilihan untuk kebanyakan SCLC, karena tumor ini umumnya luas dalam tubuh ketika mereka didiagnosis.Hanya setengah dari orang yang telah SCLC bertahan selama empat bulan tanpa kemoterapi.

Dengan kemoterapi, waktu kelangsungan hidup mereka meningkat hingga empat sampai lima kali lipat. Kemoterapi saja tidak terlalu efektif dalam mengobati NSCLC, tapi ketika NSCLC telah menyebar, dapat memperpanjang kelangsungan hidup dalam banyak kasus.

Kemoterapi dapat diberikan sebagai pil, sebagai infus intravena, atau kombinasi keduanya.  perawatan Kemoterapi biasanya diberikan dalam suasana rawat jalan.Kombinasi obat diberikan dalam serangkaian perawatan, siklus yang disebut, selama periode minggu ke bulan, dengan istirahat di antara siklus.

Sayangnya, obat yang digunakan dalam kemoterapi juga membunuh biasanya membagi sel dalam tubuh, mengakibatkan efek samping yang tidak menyenangkan.Kerusakan sel darah dapat mengakibatkan peningkatan kerentanan terhadap infeksi dan kesulitan dengan pembekuan darah (perdarahan atau mudah memar).

Efek samping lain termasuk kelelahan, penurunan berat badan, rambut rontok , mual , muntah , diare, dan luka mulut . Efek samping dari kemoterapi bervariasi menurut dosis dan kombinasi obat yang dipakai dan juga dapat bervariasi dari individu ke individu. Obat-obatan telah dikembangkan yang dapat mengobati atau mencegah banyak efek samping kemoterapi. Efek samping biasanya menghilang selama tahap pemulihan pengobatan atau setelah selesai.

Profilaksis otak radiasi: SCLC sering menyebar ke otak. Kadang-kadang orang dengan SCLC yang merespons baik terhadap pengobatan diperlakukan dengan terapi radiasi pada kepala untuk mengobati sangat awal menyebar ke otak (micrometastasis disebut) yang belum terdeteksi dengan CT atau MRI scan dan belum menghasilkan gejala. Terapi radiasi otak dapat menyebabkan masalah memori jangka pendek, kelelahan, mual, dan efek samping lainnya.

Pengobatan kekambuhan: Kanker paru-paru yang telah kembali setelah perawatan dengan operasi, kemoterapi, dan / atau terapi radiasi ini disebut sebagai berulang atau kambuh. Jika kanker berulang dibatasi pada satu situs di paru-paru, mungkin diobati dengan operasi. tumor berulang umumnya tidak merespon terhadap obat kemoterapi yang sebelumnya diberikan.  Karena obat berbasis platinum umumnya digunakan dalam kemoterapi awal kanker paru-paru, agen ini tidak berguna dalam banyak kasus kekambuhan.

Jenis kemoterapi disebut sebagai kemoterapi lini kedua digunakan untuk mengobati kanker berulang yang sebelumnya telah diobati dengan kemoterapi, dan sejumlah lini kedua rejimen kemoterapi yang telah terbukti efektif dalam memperpanjang kelangsungan hidup.

Orang dengan kanker paru-paru berulang yang cukup baik untuk mentoleransi terapi juga adalah kandidat yang baik untuk terapi eksperimental (lihat di bawah), termasuk uji klinis.

Target Terapi: Obat (Tarceva) dan gefitinib (Iressa) disebut ditargetkan obat-jadi, yang dapat digunakan pada pasien tertentu dengan NSCLC yang tidak lagi merespon kemoterapi. Terapi obat yang ditargetkan lebih spesifik menargetkan sel-sel kanker, sehingga lebih sedikit kerusakan sel normal dari agen kemoterapi umum.

Protein yang disebut reseptor faktor pertumbuhan epidermal (EGFR) yang penting dalam mempromosikan pembagian sel.

Protein ini ditemukan pada tingkat abnormal tinggi pada permukaan beberapa jenis sel kanker, termasuk banyak kasus kanker non sel kecil paru-paru.

Upaya lain di terapi ditargetkan termasuk obat yang dikenal sebagai obat Antiangiogenesis, yang menghambat perkembangan pembuluh darah baru dalam kanker. Tanpa pembuluh darah yang cukup untuk suplai darah membawa oksigen, sel-sel kanker akan mati.

Bevacizumab obat antiangiogenic (Avastin) juga telah ditemukan untuk memperpanjang kelangsungan hidup pada kanker paru-paru lanjut saat itu akan ditambahkan ke rejimen kemoterapi standar.

Namun, karena obat ini dapat menyebabkan perdarahan, tidak cocok untuk digunakan pada pasien yang batuk darah, jika kanker paru-paru telah menyebar ke otak, atau pada orang yang menerima terapi antikoagulasi ("darah tipis" obat).

Bevacizumab juga tidak digunakan dalam kasus kanker sel skuamosa karena dapat menyebabkan perdarahan dari jenis kanker paru-paru.

Cetuximab adalah suatu antibodi yang mengikat ke reseptor faktor pertumbuhan epidermal (EGFR) .Pada pasien dengan NSCLC tumor yang telah ditunjukkan untuk menyatakan EGFR dengan analisa imunohistokimia, penambahan cetuximab dapat dipertimbangkan untuk beberapa pasien.

Terapi Photodynamic (PDT): Salah satu terapi baru yang digunakan untuk berbagai jenis dan tahap kanker paru-paru (serta beberapa kanker lainnya) adalah terapi  photodynamic .Dalam pengobatan photodynamic, agen photosynthesizing (seperti porfirin, suatu zat alami dalam tubuh) disuntikkan ke dalam aliran darah beberapa jam sebelum operasi.Selama waktu ini, agen diambil dalam sel yang tumbuh dengan cepat seperti sel-sel kanker.

Prosedur A maka berikut di mana dokter menggunakan panjang gelombang cahaya tertentu melalui tongkat genggam langsung ke lokasi dari kanker dan jaringan sekitarnya.

Energi dari cahaya mengaktifkan agen photosensitizing, menyebabkan produksi dari racun yang menghancurkan sel-sel tumor. PDT memiliki kelebihan yang justru dapat menargetkan lokasi kanker, kurang invasif daripada operasi, dan dapat diulang di tempat yang sama jika diperlukan.

Kelemahan dari PDT adalah bahwa hanya berguna dalam mengobati kanker yang dapat dicapai dengan sumber cahaya dan tidak cocok untuk pengobatan kanker luas.  (FDA) telah menyetujui agen photosensitizing disebut natrium porfimer (Photofrin) untuk penggunaan di PDT untuk mengobati atau meringankan gejala terserang kanker dan non kecil sel kanker paru-paru.Penelitian lebih lanjut sedang berlangsung untuk menentukan efektivitas PDT di jenis-jenis kanker paru-paru.

Radiofrequency ablasi (RFA): ablasi frekuensi radio sedang dipelajari sebagai alternatif untuk operasi, terutama dalam kasus kanker paru-paru tahap awal. Dalam jenis ini pengobatan, jarum dimasukkan melalui kulit menjadi kanker, biasanya di bawah bimbingan oleh CT scan.

Frekuensi radio (listrik) energi ini kemudian ditransmisikan ke ujung jarum mana menghasilkan panas dalam jaringan, membunuh jaringan kanker dan menutup pembuluh darah kecil yang memasok kanker.

RFA biasanya tidak menyakitkan dan telah disetujui oleh US Food and Drug Administration untuk pengobatan kanker tertentu, termasuk kanker paru-paru.Penelitian telah menunjukkan bahwa perawatan ini dapat memperpanjang kelangsungan hidup yang sama dengan operasi ketika digunakan untuk mengobati tahap awal kanker paru-paru tetapi tanpa risiko operasi besar dan waktu pemulihan lama berhubungan dengan prosedur pembedahan utama.

terapi Eksperimental: Karena tidak ada terapi saat ini tersedia yang benar-benar efektif dalam mengobati kanker paru-paru, pasien dapat ditawarkan sejumlah terapi baru yang masih dalam tahap percobaan, yang berarti bahwa dokter belum memiliki informasi yang cukup untuk memutuskan apakah terapi ini harus diterima menjadi bentuk-bentuk pengobatan untuk kanker paru-paru.

Obat-obatan baru atau kombinasi baru obat yang diuji dalam uji klinis yang disebut, yang merupakan studi yang mengevaluasi efektivitas obat baru dibandingkan dengan perlakuan yang sudah digunakan secara luas.

Perlakuan percobaan yang dikenal sebagai immunotherapies sedang diteliti yang melibatkan penggunaan terapi vaksin-terkait atau terapi lain yang mencoba untuk memanfaatkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan sel-sel kanker.(bersambung ....)

One Response so far

  1. soy milk says:

    apakah merokok dapat menyebabkan penyakit paru paru

Leave a Reply